Tuesday, July 15, 2014

Cerita Awal Dari Bandung

Waktu YES End of Stay Orientation di Washington D.C., Vima sama Febri punya rencana untuk college visit ke ITB sama UI sesampainya kita di Indonesia. Kalau ke ITB, bisa tinggal di rumah Febri. Kalau ke UI, bisa tinggal di rumah gue. Waktu itu mah ayo ayo aja kan, asik juga sekalian jalan-jalan sama cewek-cewek ini.

Ngga nyangka ternyata trip-nya langsung 10 hari setelah kita sampe di kota masing-masing! Soalnya kan emang seminggu pertama udah haha hihi kongkow kongkow sama keluarga dan temen-temen, jadinya ga ada kegiatan yang pasti gitu. Akhirnya kita ke Bandung tanggal 3-5 Juli 2014, pulangnya tanggal 6.

Kita berempat cewek-cewek Chapter Bogor bertualang ke kota dimana kampus-kampus impian kita berada; gue dari Minnesota, Vima dari Michigan, Febri dari Massachusetts dan Zahra dari Pennsylvania.

Hari pertama ngunjungin ITB sama tour guide kita si urang Bandung, Barbar. Dia ini dulunya di host di Wisconsin terus terkenal pisan karena dianugerahi YES Student of the Month yang sangat bergengsi itu. Aduh ga ada kata yang bisa describe Barbar. He's seriously one of the greatest hosts I've ever ran to. Barbar ngajak pacarnya juga, Sasha. Udahlah mereka berdua tuh, cocok jadi yang berdiri di gapura Bandung buat nerima tamu, baiikkk bangettttss wkwkwkwkkwkw tapi beneran loh.

depan labtek arsitektur, tempat impiannya Vima

calon-calon penghuni Bandung tahun depan! Amiinn

Hari kedua gue, Vima sama Febri ke ITB lagi soalnya hari pertama gue gak sempet ngeliat SBM ITB. Sementara Zahra dari pagi udah caw ke Jatinangor sama Barbar buat ngunjungin FK Unpad, impiannya mereka.

Jalan-jalan sekitar ITB, duduk-duduk berasa mahasiswa. Terus kita kan udah di depan gedung SBM tuh. Gue harus masuk liat-liat ke dalem dong. Dari lantai satu, liat-liat kelas, jalan di sepanjang lorong, baca-baca madingnya… Abis itu ke lantai dua, nontonin gimana interaksi murid-murid dan gurunya di kelas... Ke lantai tiga yang sepi... Gedungnya emang sepi waktu gue kesana. Kebanyakan pada di dalam kelas lagi semester pendek. Waktu lagi ngelewatin pintu gedung SBM, Vima bilang,

Vima: "Kita berasa anak sini, main masuk aja,"
Gue:   "Act like you deserve it, Vim,"

With the willing of God, we deserve ITB. Amiinn.

Kakak kelas gue di Smansa yang kuliah di SBM, Kak Aisyah, udah gue hubungin beberapa hari sebelum gue ke Bandung tapi ga bales. Pas paginya di hari kedua, gue hubungin lagi tuh via Twitter, bilang kalo gue lagi di Bandung dan ngunjungin ITB. Terus pas udah selesai tur SBM dan ke labtek Teknik Kimia sebentar, Kak Ai belum bales-bales juga. Yaudah deh, gue memutuskan untuk melanjutkan perjalanan selanjutnya.

Pas lagi makan siang di Warung Pasta sebelah ITB, Kak Ai bales DM Twitter gue dan bilang kalo kita bisa ketemuan setelah dia rapat OSKM! Yeyy!! Jadi gue, Vima sama Zahra ke BIP dulu sambil nungguin bedug Maghrib sementara Febri ada acara bukber sama temen-temen SD-nya jadi gak bisa ikut.

Masalahnya adalah,

1) Kita adalah sekumpulan anak-anak yang backpacking ke kota itu dengan budget super tipis
2) Kita gatau juga mau ngapain di BIP

Akhirnya setelah jalan-jalan gajelas sekitar BIP, kita memutuskan untuk nonton di XXI. Adanya cuma film kartun sama film horror. Jadilah milih film kartun karena gue paling gabisa nonton film horror. EH begitu siap bayar, mbak-mbaknya bilang kalo AC di bioskop mati. Kita memutuskan untuk gajadi nonton deh.

Terus kan bingung abis itu mau ngapain. Si Zahra terus nyeletuk, "Nyalon aja yuk!" Yaiyalah kita cewek-cewek langsung semangat wkwkwkwk. Masalahnya, ternyata creambath itu mahal dan ga sesuai sama budget kita. Akhirnya si Zahra bilang, "Mau nonton aja gak? Gue sih gapapa ga ada AC,"

Terus gue bilang, mereka nonton horror aja soalnya kan sebenernya Vima sama Zahra pinginnya nonton horror. Akhirnya gue berakhir di foodcourt sendirian, makan crepes sama nasi goreng dulu terus langsung caw ke ITB.

Di ITB, gue duduk di alun-alunnya (?) pokoknya di pinggir lapangan deh. Ada massa ITB disitu (asik) lagi duduk di lapangan dengan satu orang lagi orasi dengan berapi-api. Semuanya pake jaket hejo. Gue kirimin fotonya kan ke grup whatsapp, terus Nindy bilang, mungkin itu maba ITB lewat jalur bidikmisi. Iya kali, gue gak ngerti kan. Eh pas gue lagi perhatiin grup, tiba-tiba gue mendengar suara yang udah tidak asing lagi. Ternyata saudara-saudara, tak lain tak bukan, itu adalah Kak Ai lagi kasih pendapatnya di depan massa tersebut!! Wowwww. Yang gue tangkep itu Kak Ai menjelaskan tentang sistem Buddy di SBM ITB. Terus gue tuh yang, 'ohhhhhh ini pasti rapat OSKM yang tadi Kak Ai bilang' Kak Ai keren banget deh!!!

Yasudah deh abis itu bukber di Warung Pasta (lagi) bareng Kak Ai. Cerita tentang Kak Ai di SBM, di himpunan, pokoknya semua dikupas habis. Tentang kehidupan gue di Amerika. Aduh pokoknya Kak Ai kerennn!!


Hari ketiga, gue dan kawan-kawan caw ke Lembang! Yeyy! Pergi ke Boscha pertama. Jalan kaki ke atas, lumayan 1 km sambil nyanyi-nyanyi lagu Sherina dan ketawa-ketiwi. Begitu sampe Boscha….. Loh? Kok kecil?? Ternyata kawan-kawan… Sherina-nya aja yang kecil, jadi Boscha-nya terlihat besar… Padahal Boscha imut-imut gitu bangunannya kayak jamur wkwkwk.



Abis Boscha, kita main ke Floating Market! Bandung itu keren deh kalo masalah transportasi --terlepas dari abang-abang angkotnya yang ga ramah dan suka hajar harga jauh banget sama pendatang--, tapi angkot itu ada dimana-mana. Sama kayak di Depok dan kota-kota besar lainnya. Masih kerasa tinggal di Lakeville yang harus ke Mall of America dulu baru dapet akses public transportation…


Setelah puas jalan-jalan di Floating Market, kita naik angkot St. Hall yang langsung menuju Cihampelas! Woww!! Pokoknya angkot St. Hall itu angkot paling sakti deh selama gue di Bandung. Secara kita cewek-cewek angkoters tiap malam selama trip pulangnya ke Cimahi, jadi selalu naik St. Hall wkwkwk.

Di Cihampelas kita jb-jb acara bukbernya Chapter Bandung. Ketemu lagi sama anak-anak AFS Chapter Bandung yang baru pulang dari negaranya masing-masing dan juga anak-anak hosting yang udah waktunya balik lagi ke negara mereka :)



Pokoknya trip ke Bandung itu sangat seruu! Gue ngerasa kayak udah besar, backpacking sama temen-temen ke kota yang agak jauh cuma kita-kita aja hehehe. Semoga pas kita nanti bareng-bareng tinggal di Bandung, kita bisa travel ke tempat-tempat yang lebih jauh. Amiiinn.

masih muda

Gue masih umur 18 tahun. Masih duduk di bangku SMA kelas 12 setelah setahun merantau ke negri Paman Sam. Masih drama queen dan ragu-ragu akan banyak hal. Masih ga percaya diri sekaligus punya rasa kepercayaan diri yang melambung. Masih suka berkhayal tentang masa depan. Masih nulis diary. Masih sok tahu dan suka melebih-lebihkan sesuatu. Masih takut untuk membicarakan mimpi terbesar, walaupun sekarang udah mendingan. Masih punya kadar rasa sayang yang berlebihan untuk orang-orang yang gue sayang.......................

Kemarin hari pertama masuk sekolah untuk tahun pelajaran 2014/2015. Tahun terakhir gue di SMA setelah dua tahun di Smansa dan setahun di LSHS. Ketemu sama (dulunya) adek-adek kelas yang sekarang udah jadi temen seangkatan. Yaampun, masih inget banget gimana ngelewatin setahun bareng dengan gue sebagai senior mereka. Terus gue pergi... Dan balik lagi untuk jadi teman seangkatan. Seneng karena gue tau banyak anak jadi ga terlalu asing-asing banget :>

Tapi pas dijemur di lapangan karena telat sampe sekolah (iya, hari pertama udah telat. Ninis nih emang), kayaknya gue bisa ngebayangin Bimbim duduk di pinggir lapangan sama Lia dan Sintia, nontonin gue. Atau Nindy yang berdecak di tribun karena gue telat sekolah di hari pertama. Atau cewek2 Uber yang ketawa-tawa dari kantin ngeliat gue. Atau Izmi yang ada di kelas, siap untuk gue sambangin.

Tapi itu cuma imajinasi, karena sekarang mereka udah lulus dan jadi alumni Smansa Depok. Itu cuma imajinasi sesaat waktu gue lagi berdiri di tengah lapangan dibawah sinar matahari yang yaampun panasnya. Rasanya itu yang bakal terjadi kalau 35 masih jadi murid Smansa.

Well, sekarang gue udah jadi bagian dari angkatan 36. Seangkatan sama adek gue. Menjalani hari-hari menjadi anak SMA setahun lagi.

Seneng gak? Seneng! Gue seneng jadi anak SMA lagi. Seneng bisa nikmatin Smansa untuk satu tahun ekstra. Seneng status gue masih jadi remaja yang sedang menikmati kehidupan masa SMA-nya yang indah. Apalagi setahun ekstra ini bakal dihabiskan bareng 36 yang kebanyak orang-orangnya pernah berpartner dengan gue di kepanitiaan-kepanitiaan waktu gue kelas 11 dan mereka kelas 10. Seneng karena gue tau gue dikelilingin orang-orang hebatnya Smansa.

Pingin kuliah gak? Pingin! Soalnya kayaknya gue udah cocok jadi mbak-mbak kuliah wkwkwk. Dan membayangkan akan seperti apa rasanya tahun depan, dengan melihat temen-temen gue sekarang...

Gue gak takut untuk berjuang. Apalagi gue gak berjuang sendirian. Apalagi berjuangnya sama temen-temen baru gue yang hebat.

Gue punya satu tujuan utama untuk tahun depan, dan bagaimanapun jalan menuju kesana, semoga gue bisa sampai ke tujuan itu :) aaamiiiinnnnn.

Semangat!

Sabil, temen sebangku gue di kelas 12 yang sama2 telat di hari pertama sekolah :")

Tuesday, July 8, 2014

Tips Lolos Seleksi AFS/YES

Jadi ceritanya gue udah selesai seleksi, udah berangkat menjalani the most awesome year in USA dan udah balik lagi ke rumah tercinta safe and sound sebagai fresh YES Alumni, tapi nggak pernah nulis di blog apapun yang berbau seleksi. Padahal dulu gue kerjaannya googling tentang pengalaman seleksi AFS/YES di blog-blog orang selama dua tahun......................................................................

Ceritanya gue lagi googling tentang beasiswa kuliah di luar dan bacain pengalaman orang-orang yang tes beasiswa itu, terus tring! Tiba-tiba lampu diatas kepala gue nyala. Gue harus membalas jasa orang-orang yang udah nulis blog tentang pengalaman mereka ikut seleksi AFS/YES dan bikin gue punya insight tentang seleksi-seleksinya.

Kalo dulu gue pas jaman seleksi ga berani nulis blog tentang seleksinya karena takut untuk membicarakan mimpi terbesar gue sebagai anak-SMA-pengejar-matahari ke seluruh dunia. Sekarang, berhubung programnya udah selesai, gue akan membicarakan tentang.............

Jeng jeng jeng jeng.................................

Tips lolos seleksi AFS/YES! Yay!

Tips Isi Formulir
Untuk isi formulir, saran gue buat yang belum, mulai aktif di organisasi-organisasi dan timbun prestasi sejak masuk SMA. Terus jaga rapot jangan sampe jeblok-jeblok banget. Dulu gue ikut empat ekskul di kelas X dan di kolom prestasi gue tulis prestasi2 waktu masih SD di bidang tari Bali dan renang. Di kolom minat dan bakat, usahakan supaya organisasi yang kamu ikutin relevan sama minat dan bakat. Kalo gue minat dan bakatnya menulis, organisasinya salah satunya ekskul jurnalistik di sekolah. Itu contohnya. Pokoknya bikin supaya formulir lo itu bersinar tapi yang masuk akal dan real, ga dibuat-buat. Soalnya di tes wawancara, formulir itu bisa jadi senjata untuk melaju ke tahap berikutnya, atau malah jadi senjata makan tuan.

Tips Seleksi Pertama

  • Untuk tes IPU cuma satu saran yang gue punya: baca, baca, baca! Baca semua yang lagi hits yang baru kejadian dalam rentang waktu setahun sebelum tes tahap I. Dari mulai grammy award, natural disaster di Indonesia dan luar negri, sampe politik ekonomi juga. Pertanyaannya juga kadang melenceng dari topik yang kita baca. Misalnya, ada gempa di Depok yang jadi headline nasional. Pertanyaannya, siapa wali kota Depok? Pokoknya random gitu deh kalo IPU, jadi persiapkan aja semuanya.
  • Untuk tes essay, coba latihan bikin essay dalam waktu cepat. Waktu tahun gue, harus bikin essay 1,5 halaman dan dikasih tiga topik yang harus milih salah satu. Kalo dulu waktu gue tes essay, pas banget salah satu temanya tentang kepemimpinan dan gue kebiasa nulis itu untuk essay-essay MOPD. Plus essay MOPD kan lebih banyak dari itu dan bikinnya tengah malam pas udah ngantuk-ngantuk dan capek, jadinya alam bawah sadar gue kayak masih inget gitu *asik* wkwkwk tapi beneran.
  • Untuk tes Bahasa Inggris, ini gampang kok basic banget pertanyaannya. Mudah lah sambil lewat. Asal ngikutin pelajaran bahasa Inggris di sekolah, sambil merem juga bisa ngerjain ini wkwkwk.
Tips Seleksi II
Ini seleksinya wawancara kepribadian dan wawancara bahasa Inggris. Tes wawancara kepribadian itu bobotnya lebih berat daripada wawancara bahasa Inggris, jadi persiapin aja untuk yang kepribadian. 

Tips pertama: Jadi diri sendiri. Klise, tapi beneran. Pingin terlihat menonjol tapi kalo ga masuk akal juga jadi ga meyakinkan. Pertanyaannya itu pertanyaan normal kalo wawancara beasiswa, kenapa mau ikut ini? Kalo udah disana mau ngapain? Kalo udah balik lagi kesini, mau ngapain? Terus waktu wawancara gue, mereka kayak kasih satu kasus dan kita harus cari jalan keluarnya. Kasus gue dulu, kalo di Indonesia ada masalah buruk, gimana cara jelasin ke orang-orang luar. Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan itu tergantung si pewawancaranya. Ini juga ada faktor untung-untungnya si anak. Ada yang dapet pewawancara enak, ada juga yang nyebelin. Tergantung rejeki, makanya banyak-banyak berdoa dan minta doa ke orang-orang tersayang 

Tips kedua: Siapin kalo diminta untuk nunjukkin bakat lo. Kalo bakat lo nari, biasanya bakal disuruh nari. Gue disuruh tunjukkin gerakan-gerakan tari Bali dulu. Kalo bakat lo nyanyi, ya sama juga disuruh nyanyi. Kalo bakat lo main biola, bawa biolanya ke tempat seleksi. Pokoknya siapin semuanya sesiap-siapnya. Dulu senjata gue *asik* itu tulisan-tulisan gue di koran yang di kliping. Itu sebenernya bukan kliping gue, tapi ketua ekskul jurnalistik, kak Nuurul, yang sangat rajin mengkliping tiap tulisan anak-anaknya di koran Jurnal Depok. Gatau deh kalo ga ada kak Nuurul, mungkin gue gabisa berdiri disini sekarang *yaaak* wkwk. Terima kasih kak Nuurul :))

Tips Seleksi III
Seleksi ketiga itu tes Dinamika Kelompok. Jadi ada sekitar enam orang di satu tes dan bakal dikasih alat dan bahan yang minim banget. Bakal dikasih juga satu studi kasus dan kita harus bikin sesuatu untuk memecahkan masalah di studi kasus tersebut. Dulu studi kasus gue itu pulau yang jarang air dan moda transportasi untuk kesana minim, jadi kita buat kayak kincir angin yang bisa bikin air tawar dari air laut. Kita bikin kincir anginnya dari poster, selotip, gunting dan spidol aja. Disitu mereka melihat gimana kita bekerja sama dalam satu tim. Saran gue, jangan terlalu mendominasi tapi jangan terlalu pasif juga. Jangan terlalu mendominasi itu maksudnya jangan jadi orang yang selalu ngomong dan malah ga kasih kesempatan yang lain untuk kasih pendapat. Jangan jadi pasif juga karena nanti juri gabisa ngeliat bakat-bakat kepemimpinan kamu. Pokoknya jadi orang yang mendengarkan tapi juga jangan ketinggalan untuk kasih pendapat :)


Nah, itulah rangkaian seleksi chapter! Kalau kamu lolos seleksi III, berkas kamu akan dibawa ke nasional untuk seleksi berkas. Ga semuanya lolos seleksi berkas, jadi seleksi ini ga bisa dianggap mudah. Tapi karena emang seleksi berkas itu yang punya andil cuma juri dan Tuhan Yang Maha Esa, jadi cuma bisa doa aja di tahap ini. 

Beberapa bulan setelahnya akan diumumin apa kamu dapat undangan untuk ikut seleksi YES atau enggak. Kalau dapet, selamat! Karena kamu punya kesempatan untuk dapet program beasiswa gratis dan pengalaman yang nilainya setinggi langit. Tapi kamu harus ikut Seleksi Nasional YES. Gapapa, emang sesuatu yang berarti itu butuh perjuangan ekstra. 

Good luck adek-adek untuk seleksinya. Peluk terus mimpi ini supaya makin dekat dan lebih dekat. Jangan lupa minta restu dari orang-orang yang disayang dan percaya sama diri sendiri. Give yourself a chance cause if you never try, you never know :)