Friday, May 25, 2012

n-i-n-d-y,

SELAMAT ULANG TAHUN!!!!!!! Semoga jalannya lancar, bisa sampai ke belahan lain dunia tahun depan. Semoga nindy masih tetap jadi nindy yang sekarang, yang bikin orang2 di sekitar otomatis sayang sama nindy tanpa perlu nindy ngelakuin apa2. Semoga suatu saat nanti nindy bakal ngenalin Nimeesh ke kita2, jangan disimpen terus dong :p

Nindy yang kerjaannya nangisin gue mulu dan tertawa diatas tangis gue

Nindy yang gampang dibaca dengan tarikan ujung mulut dan ekspesi matanya


Nindy yang ngga bisa tidur kalau ngga nyium Ncus. Yang ngelarang gue untuk menyebarkan foto Nindy dan Ncus. Tapi di foto ini, Ncus ngga keliatan kok Nin :)

Yang diam-diam punya tenaga sekuat tujuh ekor kuda dan 500 ekor semut


Selamat ulang tahun nindy! gue sayang sama nindy :*

Tuesday, May 22, 2012

kalau aku gugur

Kalau aku gugur sekarang, akarku akan tumbuh lagi menujam tanah
Kalau aku gugur sekarang, batangku akan tumbuh lagi menerjang angin
Seandainya aku gugur, tak akan ada perbedaan yang terlihat saat aku berdiri kembali
Tak ada yang berbeda, kecuali aku akan menjadi lebih kuat dan kokoh menghadapi dunia

Thursday, May 17, 2012

Life won't wait. Maybe the past is so sweet for you that you want to live in it and keep missing and remembering. But it isn't for me. My life starts when I left that place.

I don't forget, you see. But it's not worth remembering, either.

Sunday, May 13, 2012

semacam penaklukan puncak bromo

Keren kan kedengerannya? Menaklukan puncak bromo? Wekekeke kerja keras tuh.

Jadi di hari ketiga study tour, smansa 35 mengunjungi tujuan utama perjalanan ini: Bromo. Pertama kita sampe di probolinggo dari malang sekitar jam 10 malem. Pas sampe, tour leader bis 5 alias mas duta udah wanti2 dengan aksen medoknya: "Kita disini hanya transit saja. Jam dua pagi nanti, kalian sudah harus siap di bawah karena kita akan mengejar sunrise. Ingat ya, jam 2 pagi. Manfaatkan waktu 4 jam kalian."

Dalam hati gue udah mikir, "Woles, elah. Gue tidur sejam-dua jam mah ngga masalah, asal bareng2." Tapi kenyataannya adalah: bukannya tidur sejam-dua jam, gue malah ngga tidur sama sekali-___- Pertama gue dan tujuh-ibu2-xevenovica-yang-tergabung-dalam-kamar-225 ngegosip. Terus....

Cewek2: "blalalalalalala (ngegosip)"
Alya     : "Yaudah tidur. Waktu kita tinggal.... (liat hape) dua jam lagi!!!!"

Terus dia tarik selimut. Tapi pada akhirnya ngga tidur dan ikutan ngegosip lagi-_____- Ngegosip tuh sampe jam 1 pagi. Pertamanya sih masih rame anak2. Tapi lama2 cuma tinggal gue, nindy, kintan dan dea. Terus sekitar jam setengah 1 si nindy baru tidur dengan ncus-___- telat banget lu nin, tinggal setengah jam lagi juga.

Yaak lanjut. Perjalanan ke bromo itu... Berangin, dingin dan pastinya ngantuk. Selama perjalanan gue tidurrrrr, walaupun cuma tidur ayam. Abis jalannya kayak di bulan, bung, ngga rata. Sempet diturunin dulu di masjid buat sembahyang subuh. Pas menginjakkan kaki di halaman masjid, serrrrrrrrr anginnya dingin sekali ternyata. Suhu menurun tajam dan kita semua menggigil kedinginan. Disitu, langit terlihat sangaaaat dekat dan saaaangat pekat dengan taburan bintang yang saaaaangat banyak.

Gue masuk ke masjidnya numpang kehangatan. Anak2 lain tuh pas abis wudhu pasti gini: "Demi apapun tangan gue mati rasa..." atau "Muka gue beku!" Wekekeke mangat ah. Kapan lagi coba solat deket bromo.

Setelah itu, kita ke pananjakan dulu, supaya bisa foto sama gunung dari jauh.










Setelah dikasih beberapa waktu buat foto2 dan beberapa penjelasan dari tour leader (yang udah pasti sedikit yang dengerin karena yang lain sibuk foto2-_-), kita langsung caw ke BROMO!!!!!!

Lautan pasir yang mengelilingin bromo itu luaaaasssssss banget deh. Kayak padang pasir. Sejauh mata memandang itu, kalo ngga pasir, ya gunung yang ngga ada pohonnya.





Perjalanan gue bareng dea, aya, imel, fany. Naik ke atas itu penuh perjuangan banget. Pertama, pasir2 yang beterbangan karena banyak diinjak orang. Makanya banyak yang jualan masker disitu. Tapi gue ngga beli lah ya. Terus, kedua: medan yang naik-turun dan pasir yang lembut bikin jeblos jeblos. Makanya banyak yang menyewakan kuda, jadi kita bisa sampe kaki gunung bromo tanpa harus melewati medan pasir2 itu. Tapi gue ngga nyewa lah ya, sori aje. Weheheheh padahal mah emang kantong gue tipis-_-

Ngga begitu jauh dari kaki gunung, dea, imel dan aya minta istirahat. Gue baru nyadar sekarang, pas kita istirahat itu fany udah ngga ada-__- mungkin nyangkut di abang2 kuda di bawah kali wkwkwk. Oke lanjut. Sejak istirahat pertama itu, jadi sering istirahat2 gara2 medannya emang makin berat. Datarannya makin curam, berdebu, dan udaranya makin tipis.

Pas kita istirahat, tiba2 nindy dateng.

Gue    : "Nindy ngga lanjutin ke atas? Izmi sama yang lain2 dimana?"
Nindy: "Nindy ngga kuat ke atas. Izmi sama Sabila masih jalan. Nindy sama Ninis aja deh"

Jadi begitulah bagaimana koloni kecil ini bertambah nindy. Di sela2 istirahat, ya kita foto2 dulu







Terua entah di spot keberapa istirahat kita, datanglah dayra dan farrah dari atas. Sepertinya mereka mencari koloni yang lebih banyak, bung, untuk meniti tangga bromo yang sepanjang jalan kenangan itu. 


Muka2 anak2 lain tuh udah pada capek, ngos2an, dan gue tetep semangat kalo foto2 wakakakak. Gue terus bilang, "Ayo ayo semangat mengejar matahari!!!!" Soalnya rasanya emang kayak lagi mengejar matahari hahahahaha. Semakin naik, jadi makin sering pingin istirahat. Jadi gue mengeluarkan kata2 pamungkas kalo pepala lagi naik gunung, "Semakin sering istirahat malah makin kerasa capek, lho" tapi entah mengapa kata2 itu anta banget kedengerannya pas di bromo-__-

foto dari bawah tangga

Waktu akhirnya sampai di tangga dan meniti satu persatu tangga itu, rasanya semangaaaat banget. Mikirnya, "Sebentar lagii, yay!" Tapi........... lama2............ ini anak tangga banyak amat apa perasaan gue doang yak? Ckckck. Rasanya tuh di tengah2 tangga ular naga panjangnya itu, betis gue betelor, betelor, betelor, kayak lengan atasnya popeye kalo dia nekukin tangannya. Tapi gue kan ngga mungkin istirahat tengah jalan. Jadi gue melangkah satu anak tangga terus berhenti beberapa detik, terus lanjutin lagi:

"*melangkahkan kaki ke anak tangga atas* hah! *berhasil naik satu anak tangga* fyuh!"

Itu dialog gue selama naik tangga bromo. Sampe belakang gue ngikutin dialog gue itu. Nyemangatin diri aja wkwkwk padahal gue juga ngga tau siapa belakang gue waktu itu.

Sampai akhirnya............ Setelah perjuangan melelahkan itu.................... kita sampai di puncak gunung bromo!!!!!


Begitu sampai di tepi kalderanya puncak bromo itu............. bangga! Bisa sampai atas dengan bermodal kedua kaki yang seminggu sebelumnya sengklek ini. Tapi sayangnya gue ngga bisa lama2 diatas. Cuma sempet foto2 dan melihat2 sebentar, gara2 diatas udah semakin padat dan kakak-kakak tour leader udah nyuruh kita turun, gantian sama yang lain yang baru dateng. Yah..... yang penting perjalanan itu udah tercapai tujuannya: menaklukan puncak gunung bromo. Dan keindahannya udah diserap dari awal perjalanan ke atas. Yang penting kan bagaimana proses pendakiannya, puncak itu penghibur atas pencapaian kita :)



gunung batok terlihat dari puncak bromo

Jadi setelah itu kita turun deh...
sebenernya sangat capek. terlihat bersemangat karena mau difoto aja-_-

Turun tangga itu juga capekkkkk. Jadi begitu nyampe bawah tangga, gue keringetan.

Gue: "*ngebuka kupluk sama syal dengan gaya dramatis* kenapa disini panas banget kayak di mekkah?! Oiya, gue baru aja ke puncak bromo."

WAHAHAHAHA. Bela dan Fatur yang terlihat sangat nyaman menuruni tangga berdua, dengan fatur yang megangin tas-nya bela terus kata farrah, fatur kayak lagi megangin tas istrinya yang lagi hamil, cuma bilang, "Bacot deh, nis" wekekekeke.

Kayaknya semakin perjalanan bromo ini mau selesai, semakin gue gila deh. Setelah turun tangga itu, gue lari2 ke ujung tebingnya sambil bilang:

Gue: "De, foto gue De! Disini De! Biar keliatan kayak gue penguasa dunia. Kita baru aja mengejar matahariii!!!!" hahahahaha

stand like you are the king of the world



Perjalanan turun diwarnai dengan percakapan2 tidak penting. Oiya, banyak anak2 yang ngga nyampe atas karena belum apa2 mereka udah disuruh balik. Padahal mungkin mereka baru nyampe pasir berbisik. Sebenernya, waktu gue baru nyampe pura pun udah ada omongan "Eh, kita disuruh balik!". Tapi pas itu gue tetep jalan, "Sebodo amat, gue harus nyampe puncak.". Soalnya dari bawah aja keliatan Izmi dan Sabila dengan jaket xevenovica biru elektrik mereka udah jauuuuuh diatas. Mana mungkin gue ngga nyusul.
ayo! lompat! lompat lebih tinggi! kita sudah sampai puncak bromooo!!!
ceritanya ngga tau jalan pulang
kan itu di pasir berbisik, jadi selama perjalanan ke bawah itu gue  membisikkan  harapan2 gue ke pasirnya

Dan berakhirlah petualangan gue di bromo. Waktu itu gue pikir bromo bakal jadi mata acara paling ngangeninnn di perjalanan study tour ini, walaupun masih ada dua hari perjalanan lagi. Ternyata gue salah. Gue baru sadar kalo semua tempat, apapun dan dimanapun mata acaranya, kalo dilakuin bareng2 sama temen itu bakal jadi sangat sangat berharga, asyik dan ngangenin. Seperti itulah perjalanan gue: berharga, asyik, ngangenin :')

Thursday, May 10, 2012

cerita xevenovica dari jogja

Waktu baru sampe Jogja di hari terakhir study tour, gue ngerasa ngga begitu excited. Abis anak2 xevenovica jadi kebagi2 gitu pas di bis ngomongin mau ngapain di malioboro. Ada yang mau belanja, tapi ada juga yang ngga mau belanja. Ada yang milih kulineran. Gue udah males, abis gue pingin belanja + kulineran TAPI tetep bareng xevenovica.

Gue turun dari bis paling akhir, terus langsung ke kumpulan anak xevenovica yang lagi merubung di depan mushala parkiran bis. Disitu udah dimulai rapat2 kecilnya, ngomongin mau kemana kita. Dan yang ngga gue sangka, ternyata banyak yang berencana buat menghabiskan waktu di malioboro kumpul2 bareng xevenovica! 

Setelah menemukan sedikit titik terang mau ngapain, akhinya kita menuju jalan malioboro. Jalan sepanjang malioboro dengan anak2 xevenovica itu....................... seneng, bangga, terharu. Pake jaket elektrik kita, gue ngerasa udah klop, sayang, pas banget sama xevenovica. Kalo dari apa yang kita rumpiin di sektor tengah bis 5, hidup itu ibaratnya di mulai di xevenovica. Yahh, ngga semuanya sih. Yang pasti itu: momen manis masa sma yang kata orang2 itu masa paling indah, dijamin bakal lo dapetin di xevenovica :)






Setelah nyampe di depan mal malioboro kita berhenti sambil matengin lagi rencana kita. Diadakanlah rapat besar xevenovica bersama becak2 dan andong2 disekitar kita. Keputusannya adalah: ke alun2 terus makan di angkringan sampe batas waktu yang udah ditentuin tour-nya habis. Adhita sebagai tour leader kita, karena dia orang jogja, yang nego sama bapak2 becak dan andong. Dan selagi dia nego, kita foto2 dulu :D





Oiya, beberapa saat sebelumnya kita ketemu kakaknya farrah lohhh! Seketika kakaknya farrah jadi modusan baru anak2 cowok xevenovica wkwkwk. Jadi kan dari awal farrah udah misahin diri soalnya mau jalan bareng kakaknya yang kuliah di ugm. Terus pas kita lagi jalan di malioboro, farrah ternyata masih nungguin kakaknya. Percakapannya gini:

farrah: "gue lagi nungguin kakak gue nih"
gue: "eh, farrah lagi nunggu kakaknya, temenin yook!"
xevenovica: "AYOOOO"
*dari seberang jalan* kak muna: "farrah! farrah!"
xevenovica: "Hai kakaknya farrah!!!!! *mesem2*"

Wkwkwk pokoknya heboh banget deh. Belakangan pas udah di bis mau ke hotel, farrah cerita pas dia sama kakaknya udah menjauh, kak muna bilang, "Dasar ababil." Wakakakakakakak

Oke lanjut. Jadi setelah nego selesai, kita langsung caw ke alun2. Ada yang naik becak, ada juga yang naik andong. Setelah nyampe, ternyata alun2 itu sangat SEPI-__- kata abang2 disana, alun2 selatan yang rame, sementara kita ada di alun2 utara. Yah, apa daya. Daripada kita kehabisan waktu cuma buat nyari angkringan di tempat rame. Di alun2 utara juga ada angkringan kok. Tapi sebelum ngikutin yang lain ke angkringan, gue beli balon dulu. Wkwkwk. Ngga tau kenapa begitu ngeliat balon langsung pingin beli. Abis jarang kan dijual balon2 klasik gini di depok. Adanya palingan balon spongebob kalo ngga dora-,-


Di angkringan kita ngeronde dan makan roti bakarrrrr duhh cinta banget deh ah. 




Sambil nunggu ronde-nya jadi, kita foto2 di tengah jalan yang sepi pake balon2 unyu gue. Mana ada kan di Depok jalan besar yang sepi. 




boyband xevenovica beraksi

Kita di angkringan ngga lama, soalnya emang cuma dikasih waktu dua jam buat menikmati malioboro, terus langsung ke bis. Sebelumnya gue minta ke kawasan gedung BNI sama kantor pos dulu. Itu kawasan bangunan2 tua gitu, bagusssss banget buat foto2. Gue pingin kesitu pas terakhir kali ke jogja tahun baru kemarin, tapi ngga kesampean-_-



Terus pas di becak perjalanan balik lagi ke malioboro, gue nyanyi2. Gue sebecak bareng izmi dan sabila, tapi yang ikutan nyanyi cuma izmi doang-_- lama2 izmi ngobrol sama abang becaknya, tapi gue tetep nyanyi. I had that distant feeling that I will miss that moment. I was still singing, to hold that little time left of us in Jogja. One of our several precious places that hold our gazillion precious memories. 


Jogja akan menjadi salah satu kota kenangan gue di masa depan. Yang akan menjadi saksi bisu memori2 berbagai rasa. Yang akan menyimpan rasa2 itu menjadi satu album, album kenangan. Kayak Depok buat gue. Dan album kenangan itu diawali dengan kenangan manis gue bersama xevenovica di Jogja 

Wednesday, May 9, 2012

cantoco girls' bracelets

Di rapat bulanan C tadi yang diadakan di tempat kebangsaan anak2 mpos, yaitu Ruang OSIS, kita bagi2 oleh2 studytourrrr. Yang anak kelas X dari jogja dan anak kelas XI dari bali. Nah, oleh2 dari ayah Budi dan bunda Steffi dari Bali adalah gelang pita yang sangat manis ini 



Pertamanya gue ngga milih gelang itu. Terus teh steffi cerita:

"Pertamanya aku milih bungkusan yang isinya gelang2 warna-warni gitu, kan ada yang warnanya pink, oren, macem2 deh. Tapi Budi tiba2 milih bungkusan gelang2 ini terus ditunjuk setiap gelangnya buat siapa2 aja: 'Yang ini buat Ome soalnya dia suka pake baju warna biru, yang ini buat Dayra..............'"

Terus gue yang udah nyamber gelang warna gelap langsung nanya, kak budi milihin gue gelang yang mana. Saat itu juga gue bilang, "Yaudah aku milih yang ini aja", terus ngelempar gelang yang awalnya gue pilih -_-

Gue         : "Kenapa kak budi milih gelang ini buat aku?"
Kak Budi: "Soalnya gelang itu mengingatkan gue waktu lo pake baju dayak pas showcase AKSI"

Aiiihhhhhhhhh so sweet sekali babe kita satu ini