Friday, April 13, 2012

Rambut

Selama ini gue belum pernah posting tentang rambut gue kan? Rasanya aneh aja waktu upload foto di album Anak SMA. Banyak foto2 gue masih berambut panjang, eh sebelahnya tiba2 udah sependek rambut polwan. Mungkin gue berusaha mengabaikan kenyataan kalo rambut gue udah dipangkas pendek. Mungkin orang lain ngeliatnya gue woles banget dipotong rambutnya semana kek, jadinya gampang aja nyuruh2 potong rambut. Pernah terlintas ngga kalo gue cuma cewek remaja biasa yang sayang sama rambut gue? Kalo dibalik muka yang 'biasa aja' dan sikap yang 'wolay' itu sebenernya dalam hati miris juga diboongin cuma supaya gue mau rambut gue dipotong pendek lagi untuk kedua kalinya. Iya, rambut gue udah dipotong pendek dua kali dalam kurun waktu dua bulan. Kalo dihitung secara harfiah, tiga kali malah. Tapi gue lagi males, jadi mari kita hitung secara teknis aja.

Pertama untuk lomba smanli, rambut gue dua jari diatas bahu. Waktu itu model rambutnya bagus, dan ternyata di gue nya juga jatohnya bagus2 aja. Waktu itu potongnya di salon deket toko sederhana. Terus sebulan kemudian... lomba buat balai kota. Rambut gue dipotong pendek lagi, dan kali ini yang paling ngenes.

Cewek2 dibawa ke tempat yang lebih cocok disebut pangkas rambut untuk cewek. Rambut lo cuma di semprot air terus langsung dipotong. Waktu itu gue sebel banget, kenapa harus dipotong. Rambut gue udah pendek, demi Tuhan! Senior2 bilangnya semua cewek paskib udah dipotong pendek kayak gue. Soalnya kan waktu itu rombongan gue ke tempat latihan terpisah sama anak2 lainnya. Gue cuma sama Dayra dan teteh2.

Gue udah curiga pasti rambut gue bakal dipotong lagi. Dan pas masuk ke tempat pangkas rambutnya, gue cuma bisa tabahin hati. Dayra sms2 lucu ke gue tentang rambutnya yang kayak 'monyet kecebur got'. Padahal waktu itu dia duduk disebelah gue yang rambutnya lagi dipotong. Gue cuma bisa ketawa sampe air mata ngalir. Waktu itu gue ngga tau air mata itu karena fakta tentang rambut kita yang bentuknya lucu, atau fakta miris tentang mereka semua yang ngga tau betapa sedihnya gue harus berkorban lagi, melepas lebih banyak dari yang seharusnya masih bisa gue miliki.

Dan kali itu, rambut gue dipotong tiga jari dibawah kuping. Bisa bayangin ngga kayak gimana? Begitu pulang ke rumah Ibu bilang model rambut gue kayak anak singkong. Waktu malam pas nyampe rumah itu gue belum ngeh seberapa pendek rambut gue. Begitu besok paginya gue bangun dan ngaca... Astaga. Gue kayak anak singkong ingusan yang kerjaannya main layangan atau nyolong mangga tetangga. Muka gue yang kebakar matahari parah, rambut gue yang kayak mangkok, tulang2 gue yang nonjol2. Makanya waktu itu gue ngga sabar latihan2 paskib selesai terus gue bisa jalanin program pengembalian warna kulit dan penormalan panjang rambut untuk remaja perempuan.


Waktu itu adalah saat dimana pengorbanan lo dirong-rong sebesar-besarnya, dengan timbal balik sesuai dengan keadaan lo sendiri.

hari terakhir rambut panjang. di layar belakang itu lagi buka twit xevenovica yg bunyinya "Ninis, Dayra, KintanAZ, kinfil mau potong rambut.... doain kita ya teman2 :(("


beberapa minggu setelah pemotongan kedua


No comments:

Post a Comment