Sunday, April 29, 2012

Sayang AKSI 35 Heritage banget!!!

Jadi.............. PUNCAK ACARA AKSI 35 HERITAGE KEMAREN BERJALAN SUKSES+KEREN+GAUL+KECE+HEBAT+you name it!

Gue dateng sekitar jam setengah 6, Smansa udah rame sama panitia yang lagi mondar-mandir. Terus gue keliling2 nyari kerjaan (wkwkwk) akhirnya ayyas datengin gue minta tolong jaga gate khusus anak smansa gara2 anak phdd shift 1 belum ada yang dateng. Dan pagi hari AKSI gue pun dimulai dengan jaga ticketing :D

Abis itu gue pindah ke ticketing buat umum. Sumpaahhhhh DEKORNYA KECE ABISSSSSS. Pintu masuk itu dibikin kaya mulut barong, terus Smansa hall of fame diubah jadi lorong yang ditempel gambar2 tradisional besar2 yang keren kereeeen dan semuanya handmade! Aihh :3 Gue tugasnya ngecap. Lo tau, walaupun cuma ngecap, tapi itu seruuuuu bangetttt. Mungkin gue kebawa semangatnya aksi kali ya, jadi cuma tugas ngecap doang udah seneng banget :DDDDD

Abis itu dipanggil kak dela buat dandan untuk showcase. Dan hal terbaik lain tentang aksi adalah: showcase pepala suksessss!!!!!!!!!!! Seneng banget pada muji showcase-nya pepala :3 Walaupun pas tampil, menurut gue pengunjung eksternnya masih sedikit :( Tapi gitu2, secara keseluruhan showcase itu tidak bisa didefinisikan dengan kata2. Seneng, bangga, terharu, sedih. Semuanya jadi satu. Ngga kebayang ya, berminggu2 latihan bareng ratusan anak smansa  lain dalam satu lapangan. Segala panas, hujan, malu, seneng... tiba2 semuanya udah selesai aja :(
beberapa saat sebelum showcase dimulai. lapangan masih kosong. peta indonesia masih rapi
kemudian peserta showcase langsung menyerbu ke lapangan dengan rusuh
terus peserta showcase langsung baris kayak bentuk peta yang ada di lapangan, tergantung darimana ekskul itu kedapetan daerah, dengan maskotnya berdiri di tengah pulau. Dan kebetulan gue itu maskot pepala yang dapet daerah kalimantan :)
abis dibacain narasi showcase, peserta keluar dan ketua2 ekskul pun masuk dengan memakain jaket baru leader of smansa mereka :3
konfigurasi para leader
satu2nya foto pepala yang ada di fb -_- gue yang paling kanan merah :3
abis semua ekskul selesai tampil, kita bikin pulau lagiiii dengan topi2 hijau supaya lebih mirip pulau
terus peta indonesia super gede buatan para panitia2 aksi yang berbakat itu pun dikerek nutupin panggung dan jadi background closing showcase kita :')


Anyway, sehabis showcase gue seringnya jaga di pintu masuk. Sesekali ke lapangan buat ngeliat siapa yang lagi tampil. Pas lagi bosen ngecap, gue ke lapangan terus operasi semut beberapa kali bareng siapapun panitia yang lagi available wkwkwk. Terus tromol charity jugaaaaa :3

Ngga ada waktu yang terbuang sia-sia pas aksi apalagi pas naif nyanyi. Wkwkwk sumpah PAS NAIF NYANYI, SMANSA LANGSUNG HEDONNNNN. Apalagi panitia boleh masuk ke arena antara panggung dan pagar besi batas penonton. Jadi david itu nyanyi pas di depan gue wekekekekek. Joget2, jejingkrakan, teriak2 sampe nafas habis!!!! Dan ngga ketinggalan curi2 pandang ~('.'~) Udah gitu naif bawa suasananya jadi asikkkk!!!! Demi apapun, pas itu gue ngga mikir apa2 selain loncat, nyanyi, tangan diatas, teriak, senang senang!!!!!!! Begitu naif tutup penampilannya dengan lagu air dan api, baju gue basah, rambut gue kayak abis sampoan saking basahnya. Tapi senang! Sempet lari2 bareng farrah nyari naif. Pertamanya susah banget tuh. Tapi akhirnya kita bisa foto bareng personel2nya waktu mereka di perjalanan ke mobil. haaaaaa sangat senang :3






Abis itu penutupan aksi. Isya dulu terus evaluasi di lapangan. Tapi kali ini backsoundnya panggung aksi yang mulai di bongkar :'(

gue cinta aksi 35 heritage yang keren, kece, gaul, fantastis dan bombastis! <--- line showcasenya pepala :D

SAMPAI JUMPA DI AKSI 36 SELANJUTNYA!

Saturday, April 28, 2012

H-beberapa jam aksi

Tadi di smansa sampe jam 11 malem. Seharian ini latihan showcase, bikin properti, sama siapin konsumsi buat besok. Daaaan briefing panitia yang dimulai jam setengah 10 malam.

Di bawah langit gelap ngga berbintang, panitia2 duduk melingkar di lapangan. Di depan megahnya panggung AKSI 35 HERITAGE, gue ngerasa................ Ya ampun, masuk Smansa itu (masih) jadi salah satu hal paling indah yang pernah gue dapet.

Udah lewat tengah malem. Sekarang udah hari H. Tidur sebentar, terus ke smansa lagi jam setengah 5. Semangat AKSI!!!! SEMANGAT SMANSA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! SUKSES KITA BISAAAAA!!!!

Wednesday, April 25, 2012

insiden pebasket pro keplitek pas h-3 aksi

Jadi kan pagi ini ada pelajaran olahraga. Sebenernya bukan pelajaran juga sih, soalnya kita cuma disuruh main futsal terus gurunya pergi. Dan emang hari ini ngga belajar apa2, secara H-3 AKSI -__- anyway, karena gue bosen ngga pernah dapet giliran nendang bola, akhirnya gue main basket. Udah keliling2 lapangan tuh dribble bola, diantara anak2 xevenovica yang lagi main futsal.

Gue lagi dribble di gawang deket lio. Disitu ada azka, lagi jaga gawang, sama danang dan enggar. Anak2 xevenovica lain lagi main (baca: tawuran) di bagian gawang deket tribun. Jadi gini pertamanya :

Gue : "Nang, Gar, hadang gue! Gue mau nunjukkin gimana pemain professional main!"

Jadinya gue sok2 kayak dribble bola begaya gitu. Terus akhirnya danang sama enggar jadi gaya2an shooting. Terus pas giliran gue nunjukkin gaya shooting gue:

Gue : "Liat nih, gaya shoot pebasket pro"

Gue gaya kayak balet dengan kaki satu lompat, satunya lagi nekuk keatas dan tangannya juga kayak sok2 nari balet sambil megang bola................ Pas nyampe tanah, kaki gue yang pertama nyentuh tanah ngga kuat nopang badan. Akhirnya gue jatoh dengan posisi yang sangat ngga strategis. Kayaknya pikiran pertama yang terlintas pas pertama kali muka gue nyentuh lapangan adalah: "Apa yang bakal gue lewatin kalo kaki gue patah lagi?.... AKSI!! Tes AFS!! Study tour!! AAAAAAAA kaki gue nggs boleh patah!!!!!!!!!!"

Gue masih tiduran tuh di lapangan. Ngga ada yang datengin gue. Kalo menurut gue, waktu gue jatoh itu enggar, danang sama azka cuma ngeliatin gue doang -____- akhirnya gue bilang "Aaaaa sakit beneran! Aaaaaa". Terus Azka bilang gini, "Boongan nih ninis". Tapi gue cuma bisa teriak2 sambil masang muka melas. Pas itu gue denger anak2 futsal lagi dateng ke arah gawang kita. Khas banget suaranya Robin mau nendang bola ke gawang. Terus enggar langsung teriak cepet2, "Eh jangan2! Ninis kenapa nih, ninis!" Akhirnya anak2 lain pada ngerubungin gue. Azka sama enggar tuh yang, "Dia jatoh sendiri!" terus gue langsung nyaut, "Gue kan cuma pingin gaya!" Bzzzzzzzzzzzzt.

Akhirnya gue ngga ikut latihan showcase hari ini. Boro2 latihan showcase, jalan sendiri aja ngga bisa. Harus ada yang megangin gue -____- pulang2 kaki gue langsung diurut dan itu naujubile sakitnyeeeeee. Ampun deh, semoga aja besok udah bisa latihan showcase lagi.

Tuesday, April 24, 2012

The excitement has gone. What was left are the responsibility and pride. Gosh, I'm not gonna doing this anymore anytime soon... Well, at least not fully.

Monday, April 23, 2012

Earth Day Campaign

To celebrate the international Earth Day, I'm Great (Inspiring Movement of Green Generation) held a campaign in three spots of Juanda-Margonda junctions to persuade people to love the earth by save energy, plant trees, etc. The activities of the campaign including distributing seeds of tree, such as Mahogany and Bullet-wood, distributing sticker that shouts 'Love Earth', 'Save Energy', etc and donation to this event. And also the singing and shouting that invites people to care about the earth.

I'm Great is an annual event of united students who care about the earth, come from all public high schools throughout Depok. I'm Great itself is a series of activities that held in months; socialization to primary schools, campaign, recycle fair, seminar and the top event is planting one thousand of trees in waste land.

I got placed in the second team, whom campaign in Juanda-Margonda junction. We were lucky. It was a rather small junction, so we caught attention of the drivers easily. The other two teams were no luckier. They got Margonda-Margonda junctions which are bigger and more crowded. So, yeah. 

It was a tiring day. Although the sun didn't shine, but the heat still radiated. Plus, the vehicles never stopped flowing which adds the heat + pollution. Pheww

'are you great?' 'YES, I'M GREAT!'

this is how we roll hahahah

the mascot

me: distributing trees, kak rahmi: holds the donation box, kak tasya: distributing stickers
yes, it was including holding I'm Great banner across zebra cross when the traffic lights turned red 




me holding the mahogany seed

Thursday, April 19, 2012

we will be friends forever

Repost dari blognya xevenovica. Gue baca ini waktu baru bangun tidur siang, dan langsung nangis2. Miliaran tahun sebelumnya gue ngga nyangka kalau akhirnya gue bisa punya temen2 sekelas kayak xevenovica, yang bisa bikin nangis dan ketawa, in a great way.


So, hari ini setelah ngerjain ppt sejarah yg mayan annoying itu, gue buka iTunes gue, niatnya mau karaoke dirumah. tapi tiba2 ke shuffle lagu yg..................... :''''''''(
ini liriknya:

And so we talked all night about the rest of our lives
Where we're gonna be when we turn twenty five
I keep thinking times will never change
Keep on thinking things will always be the same
But when we leave this year, we won't be coming back
No more hanging out 'cause we're on a different track
And if you got something that you need to say
You better say it right now 'cause you don't have another day
Cause we're moving on and we can't slow down
These memories are playing like a film without sound
And I keep thinking of that night in June 
I didn't know much of love
But it came too soon
And there was me and you
And then we got real cool
Stay at home talking on the telephone with me
We'd get so excited, we'd get so scared
Laughing at ourselves thinking life's not fair
And this is how it feels

[Chorus]
As we go on

We remember


All the times we


Had together


And as our lives change


Come whatever


We will still be


Friends forever


So if we get the big jobs
And we make the big money
When we look back now
Will our jokes still be funny?

Will we still remember everything we learned in school
Still be trying to break every single rule?


Will big brainy nindy izmi danang be the profesors?
Can Limbong find a job that won't be interfered with his preman-faced?
Will Aya Restu Jabbar work in economy field
Can Adhita memorize all 30 juz of Quran?

Is Icha gonna be an architec? and how about yose? will he be a pilot?
Will Uci follow her dad's footsteps to be a doctor? And will Ema be a doctor as well?
Will Fahmi be much more tijel than now? Can Yudha be the next Tony Stark? 
Are Gilang Enggar Fany Imel gonna be singers? 
Will Farrah's laugh be more vespa-like than before? Will Farah becoma taller than before?
Can Cinyong be an engineer? and married with his recent gf? 
Will Kinfil and Sabila be the-most-wanted-housewife?
Is Ninis gonna be Ninis the explorer? 
What about Radifan? will he be more  donkey-like? Will Malik be the next Isaac Newton?
Is Azka gonna achieve his goal to be a national goal keeper?
Is KinAz gonna be a model? And will tisha be less galau? wkwkwk
Is Alya gonna keep ber-aku-kamu in the future? And what will dayra be? 
Will Hilman be more diligent than ever? Can Dea go to japan and korea by her own money? 
Can they reach they personal dreams?
I keep, I keep thinking that it's not goodbye
Keep on thinking it's a time to fly
And this is how it feels

[Chorus]

La, la, la, la
Yeah, yeah, yeah
La, la, la, la
We will still be friends forever

Will we think about tomorrow like we think about now?
Can we survive it out there?
Can we make it somehow (somehow)?
I guess I thought that this would never end
And suddenly it's like we're women and men
Will the past be a shadow that will follow us 'round?
Will these memories fade when I leave this town
I keep, I keep thinking that it's not goodbye
Keep on thinking it's a time to fly
Gue bertanggungjawab atas semua pilihan, janji atau keputusan yang udah gue ambil. Setelah itu selesai, gue balik lagi ke kehidupan gue yang penuh pilihan dan bebas memutuskan apapun yang gue mau, asal itu sesuai sama keinginan gue dan ngga merugikan atau mengganggu orang lain. Fair and square, rite? :)

Sunday, April 15, 2012

Pelabuhan Terakhir

Aku sedang duduk di beranda depan rumah. Pagi ini hujan. Udara dingin dan perumahanku yang ramai ini terasa lebih ramai dengan suara aliran sungai di dekat jalan depan yang mengalir deras. Ini seperti Minggu pagi yang biasanya. Satpam shift malam berpatroli untuk terakhir kalinya dalam jadwal berkeliling komplek, tukang roti keliling menjajakan jualannya di mobil yang disulap menjadi mini bakery. Suasana begitu damai. Rasanya malas sekali untuk menyelesaikan tugas yang sudah aku tabung untuk dikerjakan hari ini.

"Nin, Nimeesh mau ke toko buku. Mau ikut ngga? Diskon besar-besaran loh. Katanya gara-gara direkturnya lagi ulang tahun." ujar adikku yang muncul sambil membawa nampan berisi roti bakar dan susu coklat hangat, mencium pipiku, lalu duduk nyaman di kursi langganannya.

"Malas keluar rumah, nih. Nindy titip buku ke Nimeesh saja, ya? Nimeesh beli buku pakai uangnya Ibu atau uang sendiri?" tanyaku sambil mengoleskan selai stroberi pada roti tawar untuk sarapan aku dan Ibu.

"Pakai uang sendiri. Kan katanya Bapak kalau beli novel harus pakai uang sendiri. Tapi Bapak janji sepulang dari Aussie mau bawa novel Bahasa Inggris yang banyak untuk Nimeesh. Jadi Nimeesh punya novel baru yang banyak."

"Ih, ngikutin." ujarku bercanda. Nimeesh memang sudah mulai membaca novel-novel dalam Bahasa Inggris. Terbilang telat kalau dibandingkan denganku yang sudah membiasakan diri membaca novel Bahasa Inggris sejak awal SMP.

"Biarin aja." balas Nimeesh sambil memeletkan lidah. Lalu Ibu bergabung denganku dan Nimeesh sambil membawa sarapan lebih banyak. Pagiku memang seperti ini setiap hari Sabtu dan Minggu. Sarapan dengan keluarga sambil bercerita tentang kegiatan yang sudah dilakukan selama seminggu ke belakang.

"Semoga aja Bapak pulang dari Aussie bawa coklat yang banyak. Nindy mau bagikan ke teman-teman Xevenovica." ujarku membuka obrolan. Bapak sudah dua minggu ini dinas di Sydney, dikirim oleh kantor beritanya untuk mengajar tentang ekonomi syariah di kantor cabang disana.

"Nindy mau ngapain aja saat perpisahan di Anyer nanti dengan Xevenovica?" tanya Ibu.

"Ya, bersenang-senang. Berenang di laut, bakar ikan di pinggir pantai, menyusuri garis pantai sore-sore, buat api unggun sambil bernyanyi dan bermain sampai pagi. Xevenovica jadi mellow akhir-akhir ini. Mungkin karena sebentar lagi mau naik kelas. Tadi malam Restu posting di blog-nya Xevenovica yang bikin Nindy nangis-nangis, padahal isinya cuma lirik lagu dan deskripsi anak-anak satu kelas."

"Nindy cengeng ah." ejek Nimeesh.

"Berarti Restu punya kemampuan yang membuat tulisannya bermakna dalam, walaupun hanya sekedar tulisan biasa. Tulisan Bapak-mu juga dulu seperti iu dalam setiap suratnya ke Ibu." kata Ibu sambil tertawa.

"Masa sih? Kayaknya Bapak ngga ada romantisnya, deh." timpalku.

"Nindy jangan salah. Bapak itu orang paling romantis dan baik yang pernah Ibu temui." ujar Ibu sambil mengaduk teh manis-nya. Lalu aku dan Nimeesh bersiap-siap mendengarkan cerita Ibu. Kalau Ibu sudah pakai nada itu, tandanya beliau akan bercerita panjang tentang satu hal. Itulah acara yang paling aku tunggu-tunggu setiap sarapan hari Sabtu dan Minggu. Ibu adalah pencerita yang sangat hebat. Konon kata Bude Sukma, Bapak jatuh ke dalam pesona Ibu saat beliau sedang bercerita. Aku sangat percaya dengan itu, karena aku pun terpesona setiap kali Ibu mendongengiku dulu semasa kecil. Beliau tidak pernah mengikuti naskah cerita. Ibu hanya menggunakan imajinasinya, lalu mata, tangan dan suaranya akan sinkron dan membuatku merasa bahwa aku terjun langsung dalam cerita tersebut.

"Ibu dulu bertemu Bapak di perpustakaan. Waktu itu Ibu sedang menuju mushala yang mempunyai pintu tembus dari perpustakan dan Bapak sedang di depan komputer, dilayani oleh teman Ibu. Ibu pertama kali hanya melihat bagian belakang kepalanya Bapak, dan langsung merasa sudah kenal. Tapi Ibu tidak tahu dia siapa. Ibu tanya Yose, "Yos, Yos, itu siapa?" Yose hanya mengedikkan bahu, "Pelanggan, biasa." Tapi Ibu merasa orang itu sangat familiar.

"Besoknya, dia datang lagi ke perpustakaan. Waktu itu pas Ibu yang lagi jaga. Bapak ingin wawancara tentang salah satu provider internet yang baru masuk kantor Ibu saat itu, tahun 1994.  Karena kebetulan Ibu yang pegang majalah kantor, Ibu juga ingin ikut wawancara. Dulu, Ibu akan pacaran kalau laki-laki itu baik. Ibu adalah perempuan yang menggunakan logika saat pacaran. Kalau laki-laki melakukan hal yang ngga Ibu sukai, Ibu akan putusin saat itu juga. Waktu Ibu wawancara sama Bapak, Bapak lagi bawa kamera. Dia bilang, "Mbak, mau beli kamera saya ngga? Untuk adik saya yang mau bangun usaha. Sebenarnya kamera ini kamera kesayangan saya. Kenang-kenangan waktu saya ke Inggris." Ibu langsung kaget. Ini orang kok baik banget, mau berkorban barang kesayangannya untuk orang lain, sekalipun itu adiknya sendiri. Kenang-kenangan dari Inggris pula, belum tentu dia akan ke Inggris lagi. Tapi sejak kejadian itu, Ibu terus memperhatikan Bapak. Bajunya Bapak yang bolong-bolong, rambutnya Bapak yang berketombe.

"Beberapa minggu setelah pertemuan itu, Bapak mengajak Ibu menemani beli kulkas. Selama beberapa minggu itu, Bapak dan Ibu hanya berhubungan lewat telepon. Tapi dengan mengajak Ibu membeli kulkas, Ibu tahu kalau Bapak juga menaruh perhatian pada Ibu. Dari tempat kerja Ibu dulu di Apotik Cibinong, Ibu langsung menuju ke rumah Bapak, rumah kita sekarang. Waktu Ibu datang, Bapak sedang telpon-telponan sambil tertawa-tawa. Suara telponnya keras, jadi Ibu bisa mendengar kalau Bapak sedang telponan dengan perempuan. Dari cara tertawanya, dari obrolannya, Ibu tahu kalau itu bukan perempuan biasa untuk Bapak. Saat di mikrolet, Ibu tanya siapa orang yang tadi telpon sama Bapak. Bapak hanya menjawab, "Mungkin benar ya, Mbak itu jodoh saya." Bapak heran, kenapa Ibu tanya itu pas dimana mantan pacarnya Bapak yang kebetulan menelepon.

"Setelah itu, lama Ibu tidak bertemu Bapak karena Bapak dikirim dinas ke Belgia selama sebulan. Sebelum dikirim, Bapak datang pada Ibu dan meminta ijin untuk pergi. Saat itu Ibu pikir, "Memangnya gue Ibu lo, pakai ijin-ijin segala?" karena walaupun saling tertarik, kita baru kenal sebentar. Ibu tidak akan meminta ijin dulu ke Bapak kalau Ibu mau pergi. Hidup ini kan kita yang mengatur sendiri.

"Selama sebulan itu, Ibu dan Bapak berkomunikasi lewat surat. Bapak mengirimi ibu kartu pos yang cantik-cantik dengan puisi atau prosa dibelakangnya. Waktu itu Ibu hanya berpikir kata-katanya tersusun cantik, secantik foto kartu pos itu sendiri."

"Ibu kangen ngga sama Bapak?" tanya Nimeesh.

"Mungkin Ibu merasa kangen. Tapi Ibu kan punya banyak pekerjaan, jadi Ibu ngga terlalu memikirkannya. Sebulan berlalu sangat cepat."

"Begitu Bapak pulang dari Belgia, Bapak jatuh sakit. Mungkin karena perbedaan keadaan yang signifikan. Ibu menjenguk Bapak di rumah ini. Saat Ibu sedang ngobrol sama Bapak, ada seorang perempuan datang. "Kenalin, ini Farrah. Farrah, ini Alya." kata Bapak. Ibu langsung tahu kalau Farrah ini adalah perempuan yang ditelpon Bapak waktu itu. Ibu beranjak keluar untuk memberi mereka waktu berdua. Bapak bilang kalau Ibu tetap disitu saja, ikut mengobrol. Tapi saat itu wajah Farrah dan Bapak terlihat tegang. Jadi Ibu menolak, lalu keluar dan duduk di bangku taman. Pertama mereka mengobrol, lalu Ibu mendengar Farrah menangis. Tidak lama Farrah berpamitan dan Ibu pindah ke dalam lagi. "Ada apa? Kayaknya saya tadi dengar ada orang menangis" Bapak bilang kalau Farrah ingin kembali ke Bapak lagi, padahal Bapak sudah bilang putus beberapa minggu sebelumnya."

"Jadi Bapak masih pacaran sama Farrah waktu mendekati Ibu? Bener deh kata Bude, dasar Bapak Playboy!" timpal Nimeesh.

Ibu hanya tersenyum sambil melanjutkan ceritanya. "Saat Bapak mengantar Ibu keluar mau pulang, Ibu bilang, "Sudah, Mas Ifan sama Farrah saja. Dia terlihat rapuh. Saya ngga papa kok, saya lebih kuat." Dalam hati Ibu mikirnya 'Halah, seribu pria kayak elo masih banyak. Gue bisa cari yang lain'" ujar Ibu sambil tertawa.

"Ah, Ibu ngga romantis! Ngga ada tangis-tangisan, gitu?" tanyaku. Mungkin aku sudah terpengaruh teenlit, menjadikan otakku penuh dengan berbagai skenario romantis.

""Mungkin Ibu terdengar sangat sombong dulu. Tante Izmi, teman sekantor Ibu dulu pernah bilang, kalau sikap Ibu seperti ini terus ke semua pacar Ibu, kelak Ibu tidak akan mempunyai pernikahan yang tahan lama. Sepuluh, lima belas tahun akan bercerai. Tapi kan sudah Ibu bilang, Ibu ini orangnya berpikir dengan logika, bukan perasaan. Memang Farrah itu terlihat rapuh, begitu saja nangis. Sementara Ibu masih bisa cari laki-laki lain."

"Terus gimana? Bapak bilang apa?" tanya Nimeesh tidak sabar, sebal karena ceritanya terpotong.

"Yah, Bapak ngga mau. Bapak bilang dia sudah sama Ibu. Beberapa saat setelah itu adiknya Farrah menelpon Bapak, bilang kalau Farrah sakit. Lihat, betapa rapuhnya dia! Diputusin cowok sampai diopname. Tapi Bapak ngga menjenguk. Kata Bapak apapun alasannya dia menjenguk, walaupun itu karena kasihan sekalipun, akan terlihat seperti Bapak memberi harapan.

"Bapak sama Ibu hanya bertemu beberapa kali sampai akhirnya memutuskan untuk menikah. Ibu ngga mikir tentang kita yang baru mengenal satu sama lain. Yang Ibu pikirkan saat itu adalah keputusan yang Ibu dan Bapak buat terlihat dan terasa benar." kata Ibu sambil tersenyum. Matanya menerawang jauh, dan aku bisa melihat kerlip-kerlip bintang disana.

"Makanya Ibu ingin Nindy dan Nimeesh menjadi perempuan kuat. Jangan sampai jatuh sakit atau nangis-nangis minta balik ke mantan pacar yang sudah sama orang lain. Itu namanya merendahkan diri sendiri. Tapi jangan terlalu sombong juga. Logika dan perasaan juga harus seimbang. Ibu mulai berpikir memakai perasaan setelah menikah, terutama setelah mempunyai anak." tutup Ibu.

Saat Ibu selesai bercerita, aku seperti terbangun dari mimpi. Seperti itulah pesona Ibu. Dan sampai saat ini Ibu dan Bapak tetap sehangat dulu, saat aku pertama kali bisa mengingat. Seperti pelabuhan terakhir Mungkin kisah Ibu dan Bapak tidak seromantis kisah di novel-novel itu. Tapi kisah itu cukup untuk membuat imajinasi novelku bekerja. Ini saat yang bagus untuk membuat cerpen, pikirku.

"Nimeesh, ada telpon." teriak Ibu dari dalam. Aku tidak sadar ada suara telpon yang berdering dan Ibu yang sudah masuk rumah.

"Dari siapa, Bu?" tanya Nimeesh yang menghabiskan teguk susu terakhir sambil beranjak ke dalam.

"Dari Enggar." jawab Ibu. Aku bisa mendengar senyum dalam suara Ibu. Pipi Nimeesh memerah saat ia berlari untuk menyambut telponnya.

"Nimeesh ingat pesan Ibu, ya!" godaku sambil tertawa-tawa dari beranda. Ibu menyusulku sambil tersenyum.

"Kalau Nindy kapan akan mempraktekkan pesan Ibu?" tanya Ibu.

Ah, Ibu selalu tahu cara membuatku mati kutu.

Friday, April 13, 2012

Rambut

Selama ini gue belum pernah posting tentang rambut gue kan? Rasanya aneh aja waktu upload foto di album Anak SMA. Banyak foto2 gue masih berambut panjang, eh sebelahnya tiba2 udah sependek rambut polwan. Mungkin gue berusaha mengabaikan kenyataan kalo rambut gue udah dipangkas pendek. Mungkin orang lain ngeliatnya gue woles banget dipotong rambutnya semana kek, jadinya gampang aja nyuruh2 potong rambut. Pernah terlintas ngga kalo gue cuma cewek remaja biasa yang sayang sama rambut gue? Kalo dibalik muka yang 'biasa aja' dan sikap yang 'wolay' itu sebenernya dalam hati miris juga diboongin cuma supaya gue mau rambut gue dipotong pendek lagi untuk kedua kalinya. Iya, rambut gue udah dipotong pendek dua kali dalam kurun waktu dua bulan. Kalo dihitung secara harfiah, tiga kali malah. Tapi gue lagi males, jadi mari kita hitung secara teknis aja.

Pertama untuk lomba smanli, rambut gue dua jari diatas bahu. Waktu itu model rambutnya bagus, dan ternyata di gue nya juga jatohnya bagus2 aja. Waktu itu potongnya di salon deket toko sederhana. Terus sebulan kemudian... lomba buat balai kota. Rambut gue dipotong pendek lagi, dan kali ini yang paling ngenes.

Cewek2 dibawa ke tempat yang lebih cocok disebut pangkas rambut untuk cewek. Rambut lo cuma di semprot air terus langsung dipotong. Waktu itu gue sebel banget, kenapa harus dipotong. Rambut gue udah pendek, demi Tuhan! Senior2 bilangnya semua cewek paskib udah dipotong pendek kayak gue. Soalnya kan waktu itu rombongan gue ke tempat latihan terpisah sama anak2 lainnya. Gue cuma sama Dayra dan teteh2.

Gue udah curiga pasti rambut gue bakal dipotong lagi. Dan pas masuk ke tempat pangkas rambutnya, gue cuma bisa tabahin hati. Dayra sms2 lucu ke gue tentang rambutnya yang kayak 'monyet kecebur got'. Padahal waktu itu dia duduk disebelah gue yang rambutnya lagi dipotong. Gue cuma bisa ketawa sampe air mata ngalir. Waktu itu gue ngga tau air mata itu karena fakta tentang rambut kita yang bentuknya lucu, atau fakta miris tentang mereka semua yang ngga tau betapa sedihnya gue harus berkorban lagi, melepas lebih banyak dari yang seharusnya masih bisa gue miliki.

Dan kali itu, rambut gue dipotong tiga jari dibawah kuping. Bisa bayangin ngga kayak gimana? Begitu pulang ke rumah Ibu bilang model rambut gue kayak anak singkong. Waktu malam pas nyampe rumah itu gue belum ngeh seberapa pendek rambut gue. Begitu besok paginya gue bangun dan ngaca... Astaga. Gue kayak anak singkong ingusan yang kerjaannya main layangan atau nyolong mangga tetangga. Muka gue yang kebakar matahari parah, rambut gue yang kayak mangkok, tulang2 gue yang nonjol2. Makanya waktu itu gue ngga sabar latihan2 paskib selesai terus gue bisa jalanin program pengembalian warna kulit dan penormalan panjang rambut untuk remaja perempuan.


Waktu itu adalah saat dimana pengorbanan lo dirong-rong sebesar-besarnya, dengan timbal balik sesuai dengan keadaan lo sendiri.

hari terakhir rambut panjang. di layar belakang itu lagi buka twit xevenovica yg bunyinya "Ninis, Dayra, KintanAZ, kinfil mau potong rambut.... doain kita ya teman2 :(("


beberapa minggu setelah pemotongan kedua


Thursday, April 12, 2012

Masih

Akhir-akhir ini gue sering mampir di gramedia dan ngendon berjam-jam disana. Ya, ngapain lagi kalo bukan numpang baca novel. Saking ngga mau ruginya gue-- Udah gitu gue tipe orang yang kalo udah baca buku jadi ngga kenal waktu. Pernah minggu lalu Ibu gue panik nyariin karena gue ngga pulang-pulang, terus hubungin beberapa kakak kelas. Nah, kakak2 itu broadcast message ke temen2 kelas 10 gue. Untung gue pulang bareng banyak temen, jadi mereka tau gue lagi dimana. Malu banget waktu gue ketemu temen2 gue pas di sekolah -,-

Hari ini gue ke Gramedia lagi. Kali ini Ibu gue udah well-informed wkwkwk. Begitu keluar dari Gramedia, langit udah gelap dan jalanan penuh sama arus kendaraan dari arah jakarta. Gue langsung keinget masa2 waktu jadi pengangguran SMP. Waktu UN udah selesai, tapi belom lulus. Masa2 itu gue habiskan dengan main kesana kemari dan banyakan numpang baca novel di gramedia. 

Entah gimana, walaupun gue ngerasa masa SMP itu masa jahiliyah, gue tetep ngerasa seneng dan nyaman sebagian dari kebiasaan kecil gue waktu SMP masih ada . Karena di SMA ini, semuanya berubah. Dalam konteks yang baik sih. Tapi tetep aja.

Sunday, April 8, 2012

pepala naik mesin waktu di pulau seribu

Apa yang ada di kepala kalo denger kata kepulauan seribu? Snorkeling? Pulau2 kotor karena dekat dengan jakarta? Atau ngga ada yang terlintas sama sekali? Hehehe. Beberapa minggu yang lalu gue akhirnya berkesempatan mengunjungi pulau seribu bareng pepala (ekskul pecinta alamnya smansa). Dari dulu sering banget bikin rencana ke pulau seribu, terutama ke pulau pari. Tapi rencana tinggal rencana....

Nah, tapi rencana bareng pepala berjalan mulus! Gue berhasil sampe di pulau2 bersejarah di kepulauan seribu yang dilupakan, yaitu Pulau Onrust, Pulau Cipir dan Pulau Kelor. Pulau2 itu dulunya pernah ditinggali para Belanda dan pribumi. Entah kenapa gue juga sebelumnya ngga pernah denger tentang ketiga pulau itu sama sekali, bener2 pulau yang dilupakan.

Gue berangkat sama Sabi, Mariska, Kak Nia, Kak Dela, Kak Okta terus juga sama alumni pepala, kak pai. Nah, kak pai bawa 3 temennya juga. Pertama ngumpul di ruang tunggu terminal jam 5 pagi. Terus kita naik Bis Patas AC ke jembatan cengkareng. Dari jembatan cengkareng, kita naik omprengan ke Muara Kamal. Demi deh, itu pertama kalinya gue ngeliat dan naik omprengan. Gue nanya2 terus kan ini apa, trayeknya gimana. Norak banget, sampe temennya kak pai bilang gini, "lo harus sering2 keluar" wkwkwk. Dulu sering denger ada 'omprengan', tapi dalam pikiran gue omprengan itu semacam angkot atau bemo. Ternyata itu adalah mobil carry yang bisa kemana aja sesuai tujuan penumpang, jadi ngga ada trayek. Tapi omprengan itu bakal jalan kalo mobil itu udah penuh penumpang yang punya tujuan yang sama.

Lanjutt, sesampainya di muara kamal, kita masuk ke satu rumah yang ngatur perjalanan kita, jadi semacam travel tapi versi murah gitu. Ternyata ada banyak yang ikut. Kita semua dibagi jadi 3 kloter, kloter gue namanya Kloter Hore wkwkwk ngga tau siapa yang buat.

Pertama masuk kapal sih, gue cuma bisa tercengang. Lo tau, air laut di pelabuhan itu HITAM, sehitam-hitamnya kopi pekat hitam. Dan baunya juga sumpah ngga nahaannnn. Lautnya itu penuh dengan sampah dan sekelilingnya rumah-rumah kumuh. Gue ngerti sekarang kenapa ibu gue ngga setuju dulu waktu SMP gue berencana buat main ke daerah jakarta utara bareng temen2 gue. Kata ibu gue tingkat kejahatan disana tinggi karena kualitas hidupnya rendah. Well, gue udah SMA sekarang dan gue bisa ngerti itu.



Tujuan pertama adalah Pulau Kelor. Sesuai dengan namanya, Pulau Kelor ini emang cuma selebar daun kelor. Cuma butuh waktu 15 menit buat mengelilingi pulau. Pulau ini dikelilingi oleh pemecah ombak kecil2 yang lucuuuu banget kalo difoto :3 diujung sebelah barat pulau ada benteng, namanya Benteng Martello. Benteng ini kecil, tapi kalo lo naik ke salah satu jendela tingginya, lo bisa ngeliat sampe pulau bidadari di ujung tenggara. Sayang, lautnya kotor sama sampah plastik. Kata guidenya, itu sampah bawaan dari Jakarta. Padahal sebenernya pulai ini cantiiiik deh.



kak paii





sebelum caw dari pulau kelor

Selanjutnya kita ke Pulau Cipir. Pulau itu penuh dengan bangunan-bangunan tua peninggalan jaman Belanda. Dulunya sebagai tempat karantina haji. Jadi dulu kan kalo berangkat haji sampe berbulan-bulan ya naik kapal, nah sebelum mereka berangkat, calon haji di karantina dulu. Konon katanya, itu sebenernya alibi Belanda aja untuk mengkarantina. Padahal sebenernya mereka menjatuhkan vonis sakit itu supaya orang pribumi ngga bisa pergi, soalnya biasanya orang2 yang baru pulang dari Tanah Suci itu punya pikiran untuk merdeka dan melawan Belanda



  




Pulau terakhir di kunjungan itu adalah Pulau Onrust. Pulau itu isinya sama aja kayak di Cipir, bangunan2 karantina haji. Tapi di pulau ini, bangunan2nya cuma tinggal fondasi. Dinding2nya udah runtuh kena gempa dan dimakan waktu. Di pulau ini, wisata sejarahnya lebih kerasa. Ada Museum Onrust dimana barang2 peninggalan jaman dulu, dan fakta2 tentang jaman pendudukan Belanda di Onrust ditampilkan.


ngeliat makam Maria

warna-warni peserta tour


Setelah seharian wisata sejarah, akhirnya kita pulaaaanggg. Dan gue...... ketagihan! Gue search tour-nya kan, namanya SMARTrip Adventure. Dan itu nawarin paket2 kayak ke Krakatau, Pangandaran, Bromo, dll dalam harga yang termasuk murah. Buka page facebooknya, liat foto2nya, dan MUPEEENGGGG. Gue ngga sabar menanti perjalanan pepala selanjutnya!

Caw!

Thursday, April 5, 2012

tentang kita, xevenovica

Tadi gue seangkot sama anak kelas sepuluh atas, sebut saja X. Nah di tengah2 cerita2 kita tentang nilai UTS yang amburadul ketabrak ambrul, dia bilang "X-7 sih terkenal isinya anak2 pinter. Guru2 kan pada bilang nilainya tinggi2. Udah gitu anak2 X-7 dominasinya besar di paralel angkatan. Tapi bagus juga sih kayak gitu, lo jadi kebiasa pas kompetisi nanti di kelas sebelas."

Iya, xevenovica emang persaingan nilainya tinggi. Tapi yang ngga mereka tau adalah, persaingan kita itu persaingan fair & square dan sehat. Malah menurut gue kayak ngga ada persaingan sama sekali. Si pinter ngajarin yang kurang pinter (maksudnya gue), jadinya si kurang pinter bisa sama2 terlihat (nah yang ini bukan gue) dan itu yang bikin kita kompak, karena kita saling bahu membahu mempintarkan xevenovica wkwkwkwkkww


Tuesday, April 3, 2012

one of that moment

That moment when you realize that everything you wrote in your blog will reflect what others think about you. When you realize you couldn't write freely anymore, as you used to be. When you consider whether some posts to be reverted as drafts or not.

Anyway I spend this evening with such a nice way. We were supposed to be trained for showcase AKSI 35 HERITAGE. But it was raining and we couldn't exercise at all. So me, Adzra, A and Naya sat in the hall near the tribune and chatted as the rain pours. With Adzra listened to galau songs from my phone and me, A and Naya took some photos. The rain... it was just add some romance to our togetherness. HAHAHA.

And I couldn't get over the end of The Hunger Games trilogy. Suzanne Collins's writing isn't as intense as Stephenie Meyer, indeed. But I praise her for that. When I read Twilight Series, I usually felt... spent afterwards from the emotion that took me. When I read Collins's, I could read and read again the same part, something I couldn't do to Meyer's. Odd, ain't it? It's me, personally hehehe

The end of Mockingjay, just before the Epilogue. One of Peeta-Katniss part I love:

Peeta and I grow back together. There are still moments when he clutches the back of a chair and hangs on until the flashbacks are over. I wake screaming from nightmares of mutts and lost children. But his arms are there to comfort me. And eventually his lips. On the night I feel that thing again, the hunger that overtook me on the beach, I know this would have happened anyway. That what I need to survive is not Gale's fire, kindled with rage and hatred. I have plenty of fire myself. What I need is the dandelion in the spring. The bright yellow that means rebirth instead of destruction. The promise that life can go on, no matter how bad our losses. That it can be good again. And only Peeta can give me that. 
So after, when he whispers, "You love me. Real or not real?" 
I tell him, "Real."